Alat ukur yang paling lumrah yang saya kenal yaitu AVO meter (ampere, volt, ohm meter) padahal mungkin sekarang sudah ada yang bisa mengukur nilai elco dan capacitor. Avo meter pertama kali saya gunakan saat masih duduk di kelas 5 SD. saat itu saya beli avo meter kecil yang harganya 2oribu. harga segitu saat saya SD sudah termasuk harga yang sangat mahal karena saya puasa gara gara beli alat itu. saya membeli avo meter yang sangat kecil, dari dulu saya memang suka perkakas yang kecil bentuk nya namun besar fungsinya hehehe.

Saat masih SD, saya tidak tau sama sekali cara menggunakan alat ukur tersebut. yang saya tau pada saat itu adalah saat kabel dihubungkan jarumnya bergerak (cuma tes nyambung atau ngga pakai ohm meter) itu aja sudah seneng banget. rasanya seperti tukang service profesional. Semenjak alat yang saya buat pertama kali yaitu Sirene kebakaran pas kelas 3 SD saya bertekad untuk jadi seseorang yang bisa buat buat alat walaupun waktu itu ga ngerti namanya apa.

Sampai dengan SMP, barulah saya baru sedikit mengerti bagaimana menggunakan avo meter dan baru menyadari adanya skala pada avo meter tersebut. tidak seperti sekarang ini avo meter sudah berubah nama menjadi multimeter, karena fungsinya yang dapat mengukur apapun mulai dari ampere, volt, ohm, capacitor, diode hingga frekwensi pun juga ada.

Saking populernya alat ukur, banyak teman teman saya lihat, penggiat elektronika sedang berlomba lomba untuk membuat alat ukur mereka masing masing. Baik itu di jejaring sosial lokal maupun luar negeri. Saya pun ingin mencicipi salah satu rangkaian yang bertebaran di internet yang fungsinya untuk mengukur komponen elco, cap, diode, transistor, resistor.

Baca juga  Cara Menyolder Komponen SMD Pakai Solder

Bayangkan saya kamu baru belajar elektronika, dihadapi dengan sebuah transistor dan kamu tidak tau yang mana kaki basis, colektor dan emitter nya, ya bisa aja kita ukur dengan avo meter bukan? tapi coba lihat video saya dibawah, dengan sangat mudah alat ini dapat menentukan kaki kaki transistor tersebut. Hal serupa misalkan sebuah diode, kamu juga bisa tau mana anoda dan katoda nya tanpa membawa sebuah avo meter lagi. Resistor? tentu tidak masalah lagi.

Download Schematic Eagle

Download Firmware Hex File (komponen tester + ESR meter m328)

Download Eeprom File

untuk nilai komponen silahkan lihat value masing masing komponen, buka dengan program eagle pcb.

Mau pesan IC yang sudah di program? silahkan sms aja langsung.

Update!! lengkap nilai komponen :

download file eagle

Membuat Alat Komponen Tester

160 gagasan untuk “Membuat Alat Komponen Tester

  • 13 September 2013 pukul 18.52
    Permalink

    bli programnya yang masih bentuk bahasa C ada g bli?

    Balas
  • 13 September 2013 pukul 21.12
    Permalink

    jaya terus duwiarsana.com

    Balas
  • 14 September 2013 pukul 00.36
    Permalink

    Mas Duwi, minta tolong Kirim File Komponen Tester seperti Skema, Hex Dan Lay Ouy PCB-nya ke email Saya : yanto.rubi18@yahoo.com

    Terima Kasih

    Balas
  • 14 September 2013 pukul 09.40
    Permalink

    bli, kalo dftar komponen ny bli ??? maaf masih pemula mau coba blajar, kalo bisa ad pnjelasan ny yg bli, trimakasih

    Balas
  • 15 September 2013 pukul 12.19
    Permalink

    cara masukin program ke atmega gimana bli???
    masih pemula nih

    Balas
  • 15 September 2013 pukul 20.30
    Permalink

    Daftar komponen blom update ya mas !??

    Balas
  • 15 September 2013 pukul 23.44
    Permalink

    Testernya mantap, ada gak layout pcb single layer yang tidak pakai resistor smd, soalnya agak susah dapatnya, mohon bimbingannya ya Bli, thank’s

    Balas
    • 17 September 2013 pukul 00.09
      Permalink

      kebetulan saya buatnya sengaja smd mas, soalnya dirumah cuma ada itu aja.. kalau mau komponen biasa silahkan di replace saja package komponen di eagle mas, file schematic nya bisa di download

      Balas
  • 16 September 2013 pukul 00.00
    Permalink

    mas saya mau tanya harga Alat Komponen Tester udh jadi berapa harga nya

    Balas
  • 17 September 2013 pukul 10.34
    Permalink

    belom update ya mas komponen ny???

    Balas
  • 18 September 2013 pukul 01.34
    Permalink

    mas file eaglenya koq gak bisa dibuka ya?

    Balas
  • 18 September 2013 pukul 07.30
    Permalink

    mas,, mau tanya ni mas klo nilai C3 sama C4 berapa ya mas??? soal nya tidak d cantumkan nilai nya

    Balas
  • 18 September 2013 pukul 15.21
    Permalink

    kalo bisa nuat yang single layer dong

    Balas
  • 19 September 2013 pukul 22.00
    Permalink

    maaf mas… mau tanya cara beli Alat Komponen Testernya bagaimana?….saya mau tanya mas ada layout Running Led ngak yg pakai IC 4017 & IC 555/ yng udh jadi

    Balas
    • 19 September 2013 pukul 22.03
      Permalink

      silahkn langsung saja sms ke 08970869443 mas, untuk rangkaian running led ada di channel youtube saya.

      Balas
  • 21 September 2013 pukul 13.20
    Permalink

    mantab boz…
    ijin copy hex sma skema ya gung…

    Balas
  • 21 September 2013 pukul 15.45
    Permalink

    skematik dan daftar komponen susah didownload, mohon bantuannya Bli

    Balas
  • 21 September 2013 pukul 17.53
    Permalink

    Mas, program udh sya flash tpi gak muncul tulisan d lcd, ap port yg d skema dgn yg d program beda mas ,??? Gak bisa di lihat cz udh frmat hex, mhon bantuan mas

    Balas
  • 21 September 2013 pukul 20.28
    Permalink

    bli , link schematic dan daftar komponen kok gak bisa di download lama banget .. gak start.. tlg di update Thank you

    Balas
  • 22 September 2013 pukul 08.07
    Permalink

    Udah mas, udh sya ganti 8Mhz tpi masih gak muncul tulisan d lcd cuma karakter kotak” aja

    Balas
  • 22 September 2013 pukul 08.15
    Permalink

    Mas, brrti itu perlu pake eksternal kristal yg 8Mhz ya ??? D skema rngkaian gak pake eksternal kristal soal ny

    Balas
  • 22 September 2013 pukul 20.44
    Permalink

    Hem.. Jdi slah ny dmn ya mas ?? Soal nya tulisan gak muncul d lcd mas, hnya kotak” aja yg d lcd

    Balas
  • 23 September 2013 pukul 16.09
    Permalink

    Udah mas udh d set 8mhz mas fusebit nya,, ttep gak muncul tulisan nya, kira” ap yg slah ya mas …

    Balas
  • 23 September 2013 pukul 16.10
    Permalink

    Udah mas udh d set 8mhz mas fusebit nya,, ttep gak muncul tulisan nya, kira” ap yg slah ya mas … ???

    Balas
  • 24 September 2013 pukul 06.54
    Permalink

    Kontras udh d atur mas, mslah ny yg tmpil d lcd hnya kotak” speti klo blom d program mas……. Atau mngkin ad yg beda port yg d program ???

    Balas
  • 24 September 2013 pukul 17.11
    Permalink

    d Gitu ya?? Ap yg salah ya,,, itukan ad 2 file, ad yg format .hex ad jg efrom , yg d flash yg mn mas ??

    Balas
  • 25 September 2013 pukul 21.56
    Permalink

    Mantap …… jadi pingin belajar elektronik nih ….

    Balas
  • 26 September 2013 pukul 09.05
    Permalink

    Oke … aku tak lihat video2 buah karya mas duwi arsana dulu ….

    Balas
  • 27 September 2013 pukul 10.41
    Permalink

    Mas, kayak ny prmaslhan pada port coding mas, saya coba dgn coding lain tmpil dlcd, bisa saya minta file coding profgram mentah ny mas ?? Yg blom d compile ???

    Balas
    • 27 September 2013 pukul 13.32
      Permalink

      Wah kalau masalah di port coding saya rasa ngga mas 🙂 soalnya sampe sekarang saya pakai file hex itu pasti nampil kok di LCD. dicoba aja fusebit 1mhz atau 8mhz internal nya

      Balas
  • 27 September 2013 pukul 17.23
    Permalink

    Udh mas klo fuse bit udh saya coba 1mhz & 8mhz, tpi yg muncul hnya kotak” bukan huruf wktu saya coba program lain bisa tmpil tulisan nya..

    Balas
    • 30 September 2013 pukul 00.46
      Permalink

      maaf mas, saya baru aja coba pakai firmware itu oke oke aja nih.. sampai sekarang masih pakai firmware yang sama

      Balas
  • 30 September 2013 pukul 02.21
    Permalink

    lha ko ga bisa dibuka mas file *.sch dan *.brd nya? schematicnya *.Jpeg aja kalo ada, yang laen apa bisa dibuka? ana buka pake eagle ko ga bisa ya “invalid data file” katanya, yah….

    Balas
  • 6 Oktober 2013 pukul 04.07
    Permalink

    mantab Bli……………….. top markotop emang dah… ane snengni liat updetan ente di FB

    Balas
  • 5 November 2013 pukul 15.30
    Permalink

    bagaimana cara printernya ni mas tuk ke pcb nya nanti ?

    dan untuk ubahnya ke brd bagaimana ?

    Balas
  • 6 November 2013 pukul 10.00
    Permalink

    mas, itu format file skematic sama PCb nya make software apa mas ?? eagle kah ? atau diptrace ?? terimakasih… 😀

    Balas
  • 21 November 2013 pukul 02.40
    Permalink

    Aku d jakarta Klo bisa dapetin alat ukur ESR meter y bisa d kirim ga ?
    Price list lengkap y gimana ??
    Replay ya ..

    Balas
  • 23 November 2013 pukul 09.17
    Permalink

    Ok thx info y
    tnggu kabar yo bli .
    🙂

    Balas
  • 1 Desember 2013 pukul 14.43
    Permalink

    Kalo beli PCB nya aja berapa bli?

    Balas
  • 3 Desember 2013 pukul 02.34
    Permalink

    bli saya coba buat tapi kok kalibrasi pengukurannya kacau ya? seting fusebitnya lfuse = 0xc1
    hfuse = 0xd9
    tak bakar pake extreme burner
    kadang2 malah timeout
    mohon petunjuknya
    saya juga coba flash yang versi dari jerman kok sama juga kalo buat ngukur kondensator kacau nilainya…

    Balas
  • 5 Desember 2013 pukul 12.21
    Permalink

    kok gk bisa di open sama versi 6.5.0 sch sama brd nya

    Balas
  • 8 Desember 2013 pukul 13.13
    Permalink

    mas, pas rangkaian diberi tegangan 9v, di lcd pertama kali muncul “bat 9V ok testing”, trus setelah 3 detik kemudian langsung muncul tulisan “timeout”,,,
    itu kira2 knapa mas??

    Balas
  • 15 Desember 2013 pukul 05.49
    Permalink

    bisa download tapi gak bisa di buka pake eagle mas dwi….!

    Balas
  • 15 Desember 2013 pukul 06.00
    Permalink

    udah eagle terbaru juga gak bisa mas…!

    Balas
  • 16 Desember 2013 pukul 09.10
    Permalink

    file eagle nya kok format nya htm? di ganti ekstensi malah crash

    Balas
  • 18 Desember 2013 pukul 16.00
    Permalink

    rentang nilai yg bisa diukur untuk R dan C nya berapa mas?

    Balas
  • 19 Desember 2013 pukul 22.52
    Permalink

    kok gak bisa di buka file eaglenya…..aq pake v6.4

    Balas
  • 25 Desember 2013 pukul 21.16
    Permalink

    mas kok gk bisa di dwnload

    Balas
  • 1 Januari 2014 pukul 15.41
    Permalink

    Bli,,lom di update ya filenya…kok masih lom bisa dibuka…

    Balas
  • 4 Januari 2014 pukul 20.12
    Permalink

    file skematiknya kok masih lom bisa dibuka pake eagle v.6.4…….

    Balas
  • 13 Januari 2014 pukul 18.24
    Permalink

    wah,,,uda diupdate ya mas, dgn tmbahan ESR meter….
    mas, klo pake atmega8 sama aja kan mas….
    maklum lg belajar buatnya mas……

    Balas
  • 14 Januari 2014 pukul 17.34
    Permalink

    size hexnya bener segitu bli?,saya flash kok nggak muat ke icnya ya?

    Balas
  • 14 Januari 2014 pukul 22.44
    Permalink

    jd gk bisa pake atmega8 ya mas….????sy uda trlanjur buat yg lama,, ….

    mas, rangkaian/komponen2-nya sama kan ky yg lama ??
    bisa gk yg sy gnti cuma IC micro-nya aja mas???

    sy sangat bingung nih mas, alnya sy bru bljar rangkaina yg di program

    Balas
  • 15 Januari 2014 pukul 13.23
    Permalink

    atmega328 kan 32kb ya bli?,hexnya 46kb,cara masukinnya gimana ya?,maklum ane masih newbie,terimakasih sudah berbagi ilmu,sangat bermanfaat.

    Balas
    • 17 Januari 2014 pukul 14.23
      Permalink

      ?apakah ukuran file fisik terpengaruh sama yang akan dimasukkan?? coba upload pakai software mas 🙂 avrdude dengan bantuan usbtiny mungkin. tidak samma dengan copy paste file 🙂

      Balas
  • 15 Januari 2014 pukul 19.15
    Permalink

    mas, sy kan uda buat rangkaian yg lama, kemudian atmega8-nya sy isi firmware yg lama..
    bila dinyalakan maka akn keluar input tegangan yg diberika, trus kemudian selalu keluar “Timeout”…klo uda keluar “Timeout” tombol tester gk berpungsi…..
    kira2 masalah di mn-nya mas ????
    rangkainya uda pd sy cek……

    Balas
  • 18 Januari 2014 pukul 00.58
    Permalink

    thanks mas, uda tdk timeout lg….

    Balas
  • 19 Januari 2014 pukul 14.05
    Permalink

    mas duwie ada skema asli.. mau saya bikin ulang layout nya.. ngak ngerti pakai eagle
    kalau bisa kirim ke aw4n_1988@yahoo.com

    Balas
  • 20 Januari 2014 pukul 13.45
    Permalink

    sudah bisa nyala bli,tapi mode testingnya lamaa banget,apa memang begitu ya?

    Balas
  • 20 Januari 2014 pukul 15.51
    Permalink

    daftar komponennya dimana ya mas?,cara liat di eagle gimana yak?

    Balas
  • 21 Januari 2014 pukul 12.10
    Permalink

    mau tanya,, di skematik ada jalur “INPUT” dari sebelum regulator,, nah itu tegangan masukan nya berapa volt ya??

    Balas
  • 21 Januari 2014 pukul 12.33
    Permalink

    mau tanya, di skematik nya ada jalur input dari sebelum regulator ke IC, nah itu tegangan masukan nya berapa volt ya?

    Balas
  • 21 Januari 2014 pukul 12.39
    Permalink

    oh ya programingnya pake software apa ya??? di extreme burner kok ga ada pilihan atmega 328…? ISP nya pake arduino as ISP bisa gak ya?

    Balas
  • 23 Januari 2014 pukul 09.02
    Permalink

    nilai komponen blm ada mas,klik kanan value masih kosong

    Balas
  • 25 Januari 2014 pukul 02.14
    Permalink

    mas, kok nggak muncul ya nilainya ketika komponennya diklik kanan value? saya pake eagle versi 6.4

    Balas
  • 28 Januari 2014 pukul 19.13
    Permalink

    menunggu update skematiknya bli,lama amirrr,he..he..he..

    Balas
  • 13 April 2014 pukul 21.03
    Permalink

    mas, itu bisa dipake untuk ngitung induktansi juga?

    Balas
  • 20 April 2014 pukul 14.28
    Permalink

    harganya naik ya bli? untuk yg sudah jadi?
    kalo kit yg belom di solder brp ya 😀

    Balas
  • 25 April 2014 pukul 09.38
    Permalink

    yg di uplod udah di updet blum bli??

    Balas
  • 20 Juni 2014 pukul 22.46
    Permalink

    mas minta skemanyaya mas kirim ke email saya
    theoirawano1@yahoo.co.id.
    lalu link untuk software nya yang mana ya
    kalau gak pakai EAGLE PCB tapi pakai EXPRESS PCB gimana

    Balas
  • 20 Juni 2014 pukul 22.55
    Permalink

    mas FRIMWARE HEX FILE itu untuk apa

    trus yang EEPROM FILE itu untuk apa

    maaf masih baru

    Balas
  • 28 Juni 2014 pukul 23.22
    Permalink

    Mas klo mo pesan tester ESR gimana mas

    Balas
  • 28 September 2015 pukul 02.53
    Permalink

    bli numpang tanya kok file hexnya ketika dibuka kosong ya gada source codenya,makasih

    Balas
  • 24 November 2015 pukul 08.27
    Permalink

    bli, file hexnya untuk atmega 8 ada atau tidak ?

    Balas
  • 15 Desember 2015 pukul 23.32
    Permalink

    mas esr meter utuk sampai bandung berapa, saya mau pesan

    Balas
  • 16 Juni 2016 pukul 16.21
    Permalink

    Mas Duwi, minta tolong Kirim File Komponen Tester seperti Skema, Hex Dan Lay Ouy PCB-nya ke email Saya : jo3nokokok@gmail.com

    Balas
    • 13 Agustus 2016 pukul 23.13
      Permalink

      kan sudah saya share mas, saya kasi link di artikel ya untuk mengurangi permintaan kirim file seperti ini mas.
      usaha dikit na’e 🙂 klik link buat download kan ga capek

      Balas
  • 7 Juli 2016 pukul 15.25
    Permalink

    kalo firmware di upload ke board arduino uno bisa ga? misalnya lewat xloader. file eep nya harus di upload juga, gimana caranya? maklum belum punya usbasp. Terima kasih

    Balas
  • 7 Juli 2016 pukul 23.37
    Permalink

    kalo file hexnya di upload ke board arduino bisa ga? misalnya lewat xloader. file eep nya harus di upload juga, gimana caranya? terima kasih

    Balas
  • 17 Juli 2016 pukul 22.38
    Permalink

    siip trimakasih mas duwi atas ilmunya .dan mohon bimbinganya untuk seting kalibrasinya.trimakasih trimakasih

    Balas
  • 21 Juli 2016 pukul 01.58
    Permalink

    ms.duwi mana produk mas.duwi yg keypad passowrd door lock?

    Balas
  • 27 November 2016 pukul 13.21
    Permalink

    Mas duwi. . Kalo pas pertama keluar tulisan bat. 6.2v kosong abis itu mati lagi . . knp ya? Padahal saya pke adaptor 9v. . Mohon bantuanya mas. .

    Balas

Komentar anda

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.